Konsumsi Buah Stroberi Mampu Atasi Depresi Orang Dewasa

Vira Rezkika
3 Min Read
Buah stroberi mampu atasi depresi
  • Stroberi yang dimakan di usia paruh baya dapat melindungi dari penurunan kognitif dan depresi di kemudian hari, menurut sebuah penelitian terkontrol secara acak yang baru.
  • Penelitian yang dilakukan melibatkan orang paruh baya dengan kelebihan berat badan dan resistensi insulin yang menggambarkan diri mereka mengalami penurunan kognitif ringan.
  • Para penulis studi ini berpendapat bahwa antosianin, senyawa bioaktif dalam stroberi, blueberry, dan buah beri lainnya, mungkin merupakan agen pelindung saraf yang sedang bekerja.
  • Meskipun mendukung stroberi sebagai makanan sehat, seorang ahli saraf merasa skeptis dengan temuan penelitian ini.

Orang dewasa paruh baya dengan kelebihan berat badan dan resistensi insulin yang mengonsumsi stroberi selama 12 minggu melaporkan adanya penurunan gangguan memori dan depresi, menurut sebuah studi baru.

Penelitian ini berfokus pada antosianin, senyawa nutrisi yang dikandung stroberi. penelitian sebelumnya tentang blueberry yang juga mengandung antosianin oleh penulis utama penelitian ini menunjukkan bahwa senyawa tersebut meningkatkan fungsi otak eksekutif.

Penelitian saat ini adalah uji coba acak, tersamar ganda, dan terkontrol plasebo. Lima pria dan 25 wanita berpartisipasi. Mereka dibagi menjadi dua kelompok: satu kelompok yang mengonsumsi stroberi dan satu kelompok yang menerima plasebo.

Para peneliti menilai kesehatan neurokognitif dan suasana hati individu sebelum dimulainya uji coba selama 12 minggu.

Selama uji coba, kelompok eksperimen diinstruksikan untuk mengonsumsi satu paket bubuk yang dicampur dengan cairan, yang dibuat dari stroberi utuh yang dikeringkan, dibekukan, dan digiling. Paket stroberi tersebut mengandung setara dengan satu cangkir stroberi segar utuh, yang ditetapkan sebagai standar penyajian oleh Komisi Stroberi California, yang mendanai penelitian ini.

Manfaat potensial stroberi bagi kesehatan

Michelle Routhenstein, RD, CDE, CDN, seorang ahli diet kardiologi preventif yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menggambarkan stroberi seperti ini:

“Stroberi kaya akan antosianin, yang membuatnya berpotensi baik untuk kesehatan kognitif dan emosional. Antosianin adalah pigmen merah pada stroberi. Antosianin adalah antioksidan kuat yang memiliki sifat anti-peradangan saraf, yang bermanfaat bagi kesehatan otak dan emosional.”

Routhenstein mencatat bahwa buah-buahan lain juga mengandung antosianin, seperti blueberry, blackberry, bilberry, blackcurrant, dan mulberry.

Bagaimana stroberi dapat memengaruhi suasana hati

Segil berhipotesis bahwa efek menguntungkan dari stroberi terhadap suasana hati tidak terlalu berkaitan dengan antosianin dan lebih berkaitan dengan sesuatu yang lebih sederhana.

Memperhatikan bahwa para peserta dalam penelitian ini memiliki kelebihan berat badan, ia mengusulkan:

Stroberi dan jenis makanan seperti ini dapat menurunkan berat badan, dan jika orang makan makanan yang lebih sehat, mereka mungkin tidak terpapar makanan yang tidak sehat, dan hal itu dapat meningkatkan perasaan bahagia pasien karena mereka makan sehat

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *