Angka Kelahiran Rendah: Korea Selatan Terapkan Sistem Perjodohan di Beberapa Kota

Jesse Kenzie Dana
2 Min Read
Lee Yu-mi attends a mass blind date event in Seongnam, South Korea, November 19, 2023. REUTERS/Kim Hong-Ji

Angka kelahiran di Korea Selatan mencatat rekor terendah pada 0,78 tahun lalu. Angka ini jauh di bawah 1,66 di Amerika Serikat dan 1,3 di Jepang pada tahun 2021.

Dengan latar belakang lagu-lagu Natal, 100 pria dan wanita Korea Selatan berkumpul di sebuah hotel di dekat Seoul dengan mengenakan pakaian terbaik mereka dengan label nama yang tergantung di pakaian mereka, berharap menemukan cinta.

Pemerintah berharap mereka akan memiliki bayi.

Peserta di usia 20-an dan 30-an duduk bersampingan dalam ketenangan, saat seorang pelatih hubungan memulai acara dengan permainan batu-gunting-kertas, memicu obrolan ramah dan tawa di ruangan itu.

Para peserta yang berusia 20-an dan 30-an duduk dengan tenang bersebelahan

Lee Yu-mi, 36 tahun, seorang pegawai pemerintah kota, harus mendaftar tiga kali untuk bisa mengikuti acara tersebut.

“Saya tidak menyangka akan sekompetitif ini,” acara ini menghemat biaya untuk bergabung dengan acara sosial lainnya atau mendaftar ke biro jodoh profesional. Katanya.

“Kita sedang menghadapi krisis demografi yang nyata dan pemerintah perlu melakukan apa pun yang bisa dilakukan. Saya tidak mengerti mengapa banyak orang yang mengeluh tentang hal ini,” kata Hwang.

Meskipun ada kritik, ribuan orang telah mendaftar untuk acara kencan buta tahun ini yang diselenggarakan oleh kota Seongnam.

“Angka kelahiran yang rendah tidak dapat diselesaikan dengan satu kebijakan saja,” kata Shin. “Ini juga merupakan tugas kota untuk menciptakan lingkungan bagi orang-orang yang ingin menikah untuk menemukan pasangan mereka.”

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *